Bahagian 8 : Aku Jatuh Cinta

Tarikh : 2 Februari 2016
Masa :  7.00 pagi
Tempat : Apartmen Ketermaya Iklim El-Khouroub El-Chouf, Arts Science and Technology University of Lebanon, Ancienne Place Deir Al Qamar,Rumah Pelarian Syria, Beirut, Chamsine

Pagi ini seperti biasa selepas selesai solat dan al-Mathurat, kami akan sarapan. Kali ini agak berbeza pabila untuk pertama kalinya kami memasak magi pada waktu pagi untuk sarapan. Selepas sarapan semua berkumpul untuk bersiap ke AUL iaitu Arts Science and Technology University of Lebanon. Setibanya di sana, kami terus menuju ke bilik mesyuarat utama universiti tersebut. Kami dihidang dengan sedikit jamuan ringan dan agenda diteruskan dengan perbincangan dua hala mengenai university masing masing. Menurut dekan university itu, 50% daripada yuran pengajian akan ditanggung oleh pengarah university. Ini kerana university AUL merupakan university yang tidak mementingkan keuntungan namun pendidikan kepada pelajar-pelajarnya. Terdapat tiga fakulti keseluruhannya iaitu fakulti Pentadbiran Perniagaan, fakulti Sains dan Seni Halus serta fakulti Seni dan Kemanusiaan. AUL juga menerima pelajar antarabangsa dan kebanyakannya pelajar China.  Perbincangan diteruskan , majalah yang bertajuk al-I’jaz diedarkan kepada setiap dari kami beserta pamphlet AUL. Ku buka sehelai demi sehelai, setiap perkataan semuanya dalam bahasa arab. Sementara itu, aku memerhati betapa khusyuknya setiap orang mendengarkan ucapan dari seorang Sheikh , tidak dapat ku pastikan namanya. Tetapi bila pergi mendekat, percakapan beliau begitu berhikmah, setiap tutur katanya mempunyai kebaikan dan ku mulai terpegun mendengarkannya. Selesai perbincangan di bilik mesyuarat utama, kami dibawa bilik ke bilik termasuk bilik komputer, bilik kejuruteraan, bilik robotik, bilik elektronik, studio dan macam macam lagi. Masuk ke bilik robotik terlihat robot yang dicipta oleh pelajar dan akan dipertandingkan dalam VEX pertandingan robotik antarabangsa yang sering diadakan. Manakala di dalam bilik elektronik terdapat kalkulator yang dicipta sendiri dengan menggunakan papan litar dan bahan elektronik yang lain. Secara keseluruhannya, bilik bilik yang dilawati tidaklah begitu besar tetapi produk yang dihasilkan pelajar mereka begitu menakjubkan dan perlu dicontohi.  Seterusnya,  kami berjalan hingga ternampak ada satu kaunter yang bertulis ‘Cashier’ dan rupanya ia adalah kaunter bendahari university yang terletak di tingkat bawah dan terbuka bagi memudahkan urusan pelajar. Seetelah selesai penjelajahan kami di universiti itu, sesi penyampaian cenderamata bagi dua dua pihak dan sesi fotografi diadakan sebagai kenang kenangan. Manakala beg dan coklat diedarkan kepada seorang daripada kami .  Pengalaman menjelajah ke universiti di Lubnan ini banyak memberi impak dari segi pentadbiran dan akademik yang boleh dijadikan teladan bagi penstrukturan masa hadapan.
            Setelah lama berada di AUL , kami teruskan perjalanan ke kawasan perkampungan Druze dan berhenti solat di Ancienne Place Deir Al-Qamar. Dengan berwudhu , kaki melangkah ke masjid Fakhreddine iaitu masjid yang tertua  di Gunung Lubnan. Masjid yang dibina sejak tahun 1493 ini masih kekal dalam bentuk asalnya sehingga kini. Di tengah Deir Al Qamar pula dikenali sebagai Dany Chamoun Square. Tempat bersejarah itu adalah untuk memperingati Assyahid Dany Chamoun iaitu seorang ahli politik Lubnan yang terkenal dimana terdapat tugu dan plak nama yang bertatahkan nama Assyahid Dany Chamoun.  Ditengahnya pula terdapat pancut yang diberi nama Circular Drinking Mountain yang dibina pada kurun ke 19 pada zaman Moutassarifat. Setelah bergambar , kami membeli sedikit buah dan kekacang yang segar di pinggir jalan seperti kismis, aprikot, tin, walnut dan lain lain lagi. Pilih sahaja yang mana mahu akan ditimbang dan diberi harga yang berpatutan. Setelah itu, kami dibawa bersiar siar melihat gunung ganang di perkampungan druze. Dapat dilihat sepanjang jalan, istana istana lama yang terletak dipergunungan dan ada juga ternampak bekas tempat tinggal pelarian Palestin yang mungkin kini sudah bertebaran. Perjalanan ini membuka mata untuk aku lebih mempelajari lebih mendalam mengenai sejarah, bukan sahaja sejarah lain, malahan sejarah di negaraku sendiri. Bak kata pepatah “Sesiapa yang melupakan sejarah, pasti akan mengulanginya”.
            Setelah itu, kami terus menuju ke destinasi seterusnya untuk agenda yang lebih besar iaitu rumah rumah pelarian Syria yang terdapat di Ketermaya. Tempat tinggal pelarian Syria kali ini lebih berbeza berbanding mukhayyam yang kami sudah pergi pada hari sebelumnya. Mereka tinggal didalam rumah dan hidup seperti penduduk Lubnan yang lain, perlu bekerja dan membayar sewa rumah. Bila aku disana, mereka seakan gembira dan terlalu teruja untuk menunjukkan kepada kami tempat tinggal mereka. Selain itu, terdapat keluarga pelarian Syria yang tinggal di kabin kecil, kabin sederhana besar dan rumah yang masing masing perlu membayar sewa rumah sebanyak 50, 150 dan 200 USD kepada kerajaan Lubnan. Bila ditanya ada kanak kanak Syria berumur 10 tahun yang terpaksa bekerja menjual sayur untuk menanggung keluarga. Kaki berjalan menuju ke sebuah rumah yang beratapkan jalanraya, seolah olah kami masuk ke dalam rumah bawah tanah. Perasaan sebak mulai menguasai pabila melihat keadaan keluarga ini. Keluarga Syria yang terpaksa tinggal di rumah ini untuk meneruskan hidup dan menjual gula gula kapas untuk menyara hidup. Bagi meringankan sedikit beban keluarga ini, Prof membeli semua gula gula kapas yang dihasilkannya. Lelaki Syria ini juga turut menunjukkan kepada kami cara bagaimana menghasilkan gula gula kapas menggunakan mesin yang telah dikhaskan.
            Lori sumbangan sudah tiba dan kini tiba masanya untuk penyampaian sumbangan pek makanan kepada setiap keluarga Syria di sini. Mereka tersenyum ria. Seterusnya, kami menuju ke rumah pelarian Syria yang lain dan tidak jauh dari situ. Anak patung beruang diberi kepada anak anak Syria dan klip rambut dikepala anak perempuan mereka. Anak anak Syria berlari lari keriangan melihat kehadiran kami. Pelarian Syria yang tinggal di sini juga perlu membayar sewa sebanyak 200USD dan bila dilihat keadaan rumah mereka itu tidaklah seberapa jika dibandingkan dengan harga sewa rumah tersebut.   Selepas itu, aku dukung salah seorang anak Syria, menuju ke tepi jalan dimana keberadaan lori kami bersama pek makanan sumbangan. Setibanya disitu, dia berlari terus memeluk bapanya. Aku tersenyum melihat gelagatnya. Seterusnya seperti biasa, pek makanan sumbangan diberi dan disampaikan oleh setiap dari kami dengan harapan sumbangan yang sekecil ini dapat meringankan sedikit beban mereka.
Usai penyampaian sumbangan,  kami terus dibawa pulang ke muassasah ACA.Solat ditunaikan dan ada sedikit penyampaian cenderamata daripada USIM kepada ACA dan sebaliknya. Aku mendapat goodies beg yang berisi  dua helai selendang dan  baju sejuk. Di muasssah, aku tidak lepaskan peluang untuk membeli sedikit produk yang dihasilkan seperti kain telekung, dulang yang bercorak dan kotak perhiasan yang bertulis Lebanon. Semuanya pada harga 10 USD setiap satu.
            Seterusnya, disebabkan esokya adalah hari keberangkatan kami pulang  ke Malaysia, kami meminta untuk dibawa ke Beirut, syurga bagi orang arab dek keindahannya. Perjalanan lebih kurang 1 jam ke sana dan setibanya di Beirut,  pakcik memeberhentikan bas dipinggir jalan berhadapan masjid Mohammad Al-Amin. Berpegangan tangan dan melintas jalan, kami terus meluru ke masjid tersebut dan mengambil gambar di luar masjid. Setelah itu, kami teruskan perjalanan dikota Beirut ini, kelihatan lampu neon di setiap bangunan yang megah berdiri, pusat beli belah yang penuh dengan barang berjenama D & C, Gucci dan bermacam lagi. Di tepian jalan kelihatan tentera Lubnan sedang mengawal keselamatan kota Beirut, ada yang senyum dan ada yang pelik melihat kami di tengah tengah kota metropolitan ini. Kaki sudah lenguh berjalan , mata tertancap kepada photopoint besar yang bertulis I love Beirut . Kaki yang lenguh tadi dilupakan dan aku terus berlari ke photopoint tersebut. Gelagat kami masa itu seperti rusa masuk kampong. Gambar demi gambar diambil untuk dijadikan kenangan semasa berada di Malaysia nanti. Kemudian, kami menuju ke suatu tempat yang dikenali sebagai symbol Beirut iaitu Raouche atau Pigeon Rock yang terletak tidak jauh dari situ. Kelihatan batu besar yang seakan ais di dalam filem Titanic itu tertonjol di atas air. Bagi yang datang melancong ke Lubnan janganlah lepaskan peluang untuk berkunjung ke kota ‘Paris of The Middle East’ ini . Seterusnya, kelihatan dua orang lelaki yang sering melihat kami dan pabila dihampiri mereka mengatakan bahawa mereka daripada Syria. Kami ingin bertanya lebih kepada mereka tetapi diarah oleh Sis Najwa untuk segera naik bas dan pulang ke Ketermaya.
            Dalam perjalanan pulang, kami singgah di suatu kedai besar Chamsine , ala ala kedai manisan tetapi dipanggil huluwiyat oleh orang arab. Malam itu, sis Najwa ingin belanja kami. Selepas memilih aiskrim vanilla disalut biskut, aku terus berjalan melihat suasana di dalam kedai tersebut ditambah dengan suara riuh rakan rakan yang lain sedang memilih kek untuk dibeli. Aku berjalan ke bas dan menunggu rakan lain siap membeli manisan yang digemari dan setelah itu kami terus pulang ke Ketermaya. Malam ini merupakan malam terakhir aku di Lubnan khususnya Ketermaya. Mungkin aku akan merindui Lubnan , sahabat ACA dan anak anak Syria.  Pelarian Syria banyak memberi aku inspirasi dan motivasi dalam meneruskan hidup ini.  Sementara sahabat ACA memberi aku ilmu tentang pengurusan yang mana ilmu ini amat penting untuk aku sebagai seorang mahasiswa, hamba, dan semestinya khalifahNya menjalankan amanah dimuka bumi ini.

            

No comments: