Bahagian 5 : Misi Ummah Bermula

Tarikh : 30 Januari 2016
Masa :  7.00 pagi
Tempat : Apartmen Ketermaya Iklim El-Khouroub El-Chouf, Kem Hayah Annur, Birqayil School.

            Cuaca pagi yang sangat indah di Ketermaya. Selesai sarapan dan mendengar sedikit perkongsian dan nasihat daripada Kak Maria Kamel ,  kami menuju ke muassasah bersama bagasi berisi buku mewarna, alatulis dan snek sebagai bekalan untuk modul aktiviti pada hari ini. Aktiviti kami pada hari ini dinamakan Let’s Learn dan dijalankan bersama anak yatim yang terdiri daripada pelbagai peringkat umur.  Dalam menjalankan aktiviti ini, kami dibantu oleh sis Nadine seorang gadis kacukan Syria, Lubnan dan Turki. Aktiviti yang dijalankan adalah termasuk aktiviti mewarna, musical chair, dan menyanyi dan mengira dalam bahasa inggeris dan bahasa arab. Kami beramah mesra dengan kesemua anak anak yatim ini. Ada yang pemalu, ada yang ceria, dan ada yang terus mendiam tanpa kata. Walaupun kadang kadang  bahasa komunikasi menjadi kekangan buat kami tetapi kami tetap rasa gembira kerana dapat menggembirakan mereka walau hanya seketika. Kami difahamkan ada diantara mereka dua adik beradik bernama Hasan dan Usamah, mereka melihat ibu bapa mereka dibunuh dihadapan mata mereka sendiri. Betapa besarnya ujian dua anak kecil ini. Aku tahu disebalik riangnya wajah mereka, pasti ada saat mereka terkenangnya kedua ibu bapa mereka. Begitu banyak ayat al quran dan hadis yang menyebutkan tentang berbuat baik kepada anak yatim, antaranya “Dan berbuat baiklah kepada ibu bapak dan kaum kerabat serta anak-anak yatim dan orang-orang miskin.” (QS Al Baqoroh,2:83).

Jam telah menunjukkan telah masuk waktu zohor dan setelah lama beramah tamah dengan anak anak yatim di Muassasah, kami terus dibawa ke Kem Hayah Annur iaitu salah satu kem pelarian Syria yang terletak di Ketermaya. Jalan yang kami lalui dengan menaiki van penuh dengan liku, jalan yang berlubang dan tidak berturap. Setelah beberapa minit sahaja, sebelum tiba di kem tersebut, sekumpulan anak anak kecil Syria mengejar van yang kami dengan senyuman di wajah menandakan keriangan menyambut kehadiran kami para aktivis. Setelah itu, van memberhentikan enjinnya, kami turun dan memulai langkah menuju ke khemah tempat tinggal keluarga Syria dan disana juga terdapat permainan kanak kanak seperti buaian, gelongsor dan lain lain. Kelihatan begitu ramai sekali anak anak kecil sedang gembira bermain dan ada jua ibu muda dalam lingkungan 18-20 tahun sedang mendukung bayi mereka. Kami difahamkan bahawa kem tersebut menempatkan seramai 500 keluarga pelarian Syria termasuk 300 orang kanak kanak . Di kem ini hanya terdapat dapur usang dan digunakan 4 keluarga bagi setiap satu dapur. Terdapat ramai pelarian yang terkena jangkitan di kem tersebut, mungkin kerana sumber air yang tidak bergitu bersih. Di sini aku berjumpa dengan seorang kanak kanak berumur lingkungan 10 tahun, wajahnya comel, putih kemerahan dan namanya Bada’a dia menarik-narik tanganku dan menunjukkan keadaan di setiap khemah di situ. Dia juga menyanyikan lagu nasyid yang bertajuk Syria dan kelihatan matanya mulai bergelingan air mata. Dari wajahnya aku tahu apa yang sedang bermain disudut hatinya. Setelah itu, dia bercerita tentang keadaan di Syria. Sungguhpun aku tidak berapa faham apa yang dia cuba sampaikan kerana dia bercakap dalam bahasa arab, namun aku tahu bagaimana perasaannya sewaktu dia menceritakan keadaannya itu.
Setelah puas memerhati keadaan di kem itu, lori membawa barangan sumbangan berbentuk selimut tiba. Keluarga pelarian Syria berpusu pusu untuk menerima sumbangan daripada kami. Setelah selesai pemberian sumbangan 2 helai selimut untuk setiap keluarga, lori kerosin tiba dan diberikan kepada setiap keluarga untuk kegunaan sebagai pemanas badan. Selesai sudah pemberian sumbangan di Kem Hayah Annur , kami terus di bawa ke Birqayil  School. Disini kami mengisi perut dengan kebab daging dan menunaikan solat jamak takhir. Setelah itu kami dibawa untuk melihat keadaan di salah satu kelas pelajar syria.  Sekolah ini merupakan sekolah rendah dan kami difahamkan bahawa 50 peratus daripada pelajar disitu merupakan anak Syria. Sesi pembelajaran pagi di sekolah ini merupakan kelas untuk pelajar Lubnan dan pada sesi sebelah petang sehingga jam 7 malam merupakan kelas untuk pelajar Syria. Seterusnya, di dalam kelas ,  aktiviti bersama pelajar Syria di jalankan dan diketuai oleh Humaira. Kedengaran riuh dengan suara anak anak kecil ini kegembiraan. Mereka seolah olah sangat gembira menerima kehadiran kami. Ada juga yang pendiam, malu mungkin. Ada seorang kanak kanak di kelas itu juga, yang hanya membawa plastik sebagai beg untuk diisi dengan buku buku ke sekolah. Sungguh menyedihkan dan mengingatkan kami tentang erti kesyukuran. Plastik yang selalu menjadi bahan pakai buang adalah sesuatu yang sangat berharga bagi anak Syria ini. Seterusnya, sumbangan pyjama kepada pelajar Syria dan sumbangan sebanyak 2000 USD diberikan kepada perpustakaan di sekolah ini untuk kegunaan pelajar mendapatkan pendidikan pada waktu petang sehingga jam 7 malam. Setelah beberapa jam di sekolah itu, malam sudah pun tiba dan kami mengadakan satu sesi fotografi bersama pengetua sekolah tersebut. Setelah itu, kami semua menaiki van dan pulang ke apartmen kami di Ketermaya.

Matahari mulai menenggelamkan diri dan kegelapan memenuhi suasana di Ketermaya. Usai menunaikan solat isyak, aku melangkah ke ruangan di rumah lelaki di mana disini tempat kami selalu menjamu selera. Malam itu, kami didatangi Sis Najwa, Haj serta rakan-rakannya ke apartmen kami. Apa yang membuat kami teruja bila Sis Najwa menjamu kami sekali lagi dan kali ini kami dihidangkan dengan Nasi Arab , yogurt dan kek buatannya sendiri. Malam itu meriah sekali dengan dihiasi gelak tawa dari setiap tetamu yang hadir. 

No comments: