Bahagian 1 : Aku Khalifah

       Tahun 2014, aku pelajar tahun dua di USIM sebagai pelajar fizik gunaan. Setiap hari ke kuliah seperti biasa. Tapi tiba satu masa, bermula satu amanah yang harus dipikul pabila mendapat tugasan untuk menjalankan satu projek dibawah nama Global Islamic Student Outreach, satu program khidmat masyarakat pelajar USIM di luar negara untuk menabur bakti dan menjalinkan hubungan dua hala antara negara. Mendapat 15 orang rakan di dalam satu kumpulan untuk menjalankan misi kemanusiaan kem perlarian Syria di Lubnan dengan kerjasama Malaysia Life Line for Syria, teruja untuk mengetahui dengan lebih mendalam tentang misi ini.  Untuk memulakan misi ini, banyak cabaran yang dilalui, dengan kesukaran untuk membuat pendokumentasian, kekurangan idea dari setiap ahli dan ahli yang keluar masuk dan hanya berhenti sekerat jalan sahaja. Sehinggalah masuk tahun 4 dan ahli kami hanya tinggal 11 orang sahaja dan tidak termasuk 3 orang pengiring.  Alhamdulillah, Allah memilih kami untuk menjayakan misi yang besar ini.


  1.  Prof. Dr. Norita Bt Md  Norwawi                 
  2. Sharir Azfar Bin Salleh                                 
  3. Muhammad Aminuddin Bin Md Sopian        
  4.  Muhammad Waliuddin Bin Mat Yusoff       
  5.   Norhana Bt Zulkifli                                    
  6.   Raudhah Bt Mohd Salleh                         
  7.   Muhammad Firdaus Bin Alham                  
  8.  Nur Marjan Suhaimi       
  9.  Nur Aqilah Binti Sahom Humaira Bt Idris
  10. Muhammad Khairi Hamim Bin Zulkipli
  11. Humaira Bt Idris
  12. Rawaidah Nawwar Bt Raduan
  13. Tengku Hanim Syamimi Tengku Mokhtar
  14. Maria Binti Kamel
  15. Nur Fareezah Binti Bahar

Bersama sahabat ini kami berjuang untuk menjayakan misi. Sesungguhnya, perjuangan islam sememangnya akan ada cabaran dalam kalangan ahli kerana Allah akan memilih orang orang yang benar benar faham dan ikhlas untuk menyebarkan syiar Islam itu sendiri. Itulah rencah perjuangan Islam, tiadalah yang manis disepanjang perjalanan yang dilalui. Dalam surah Hajj, Ayat yang ke 11 yang berbunyi:
“Dan di antara manusia ada yang menyembah Allah hanya di tepi, maka jika dia memperoleh kebaikan, dia merasa puas, dan jika dia ditimpa suatu cubaan dia berbalik ke belakang. Dia rugi di dunia dan di akhirat dan itulah kerugian yang nyata”
Ayat ini sangat memberi inspirasi bagi pejuang agar tidak mudah berputus atau futur ditengah jalan dalam menjalankan amanah dan misi islam.
 Aku memegang portfolio sebagai unit multimedia dalam organisasi ini. Membuat banner dan poster untuk program itu semua kerja aku. Aku membantu semampu yang boleh dalam menjalankan amanah yang ditaklifkan kepadaku . Untuk menjayakan misi, kekangan kami adalah dana dan kewangan. Bermacam macam cara yang kami lakukan untuk memastikan kami akan dapat sampai ke Lubnan. Wang yang kami dapat daripada USIM tidak mencukupi untuk menampung kos misi kami. Bukan sahaja  program ceramah,   jualan t shirt serta button badge, malahan flashmob di Jalan TAR pernah kami lakukan untuk mencari dana bagi menampung program GISO ini. Muka dah seinci tebal dengan teriakan “Donation for Syria!” , pernah dicerca namun ku kuatkan semangat ini bagi melaksanakan kebaikan untuk ummah sekaligus saudara seislam kita di sana. Kalau di USIM, talk dan ceramah kami anjurkan dengan memanggil speaker yang hebat tentang isu Syria. Jadi, berbekalkan pengalaman yang sedikit dalam menjalankan program dan majlis aku berkongsi sebanyak agar perjalanan program berjalan lancar. Kempen 1RM4Syria juga dijalankan dengan kerjasam dengan Majlis Perwakilan Pelajar USIM, SKM dan bersama badan pelajar yang lain dalam mencari dana dan sumbangan untuk Syria. Tabung diletakkan di setiap kedai dan hotspot , ditambah dengan mencari dana di masjid dan lain lain lagi.  Selain daripada masalah kewangan, kami juga menghadapi masalah dalam mencari tarikh yang tepat untuk ke sana. Dua tiga kali tarikh terpaksa ditukar dan ditangguhkan.Pada asalnya, kami sepatutnya ke sana September 2015 dan membawa misi kemanusiaan pada hari Aidil Adha tetapi perancangan Allah itu hebat, Allah memilih untuk kami sampai ke sana pada 29 Januari 2016 sehingga 4 Februari 2016.
Kini aku pelajar tahun 4, sebelumnya sibuk dengan projek tahun akhir dan  program kini makin berkurangan. Dapatlah aku dapat menumpukan kepada kerja kerja GISO ini. Saat saat akhir untuk ke sana, begitu banyaklah perkara yang harus diselesaikan. Dengan kewangan yang belum mencukupi, cenderamata, dan bermcam macam lagi. Sehari sebelum bertolak ke sana, aku ke pejabat  Malaysia Life Line For Syria, membantu kerja kerja akhir untuk mencari dana. Di sini aku berjumpa dengan Kak Fiza, Kak Maria dan sahabat MLLFS yang lain untuk pertama kalinya. Nampak tegas dan aku takut juga pada mulanya tapi aku kawal untuk nampak lebih professional. Kami dibahagikan kepada dua kumpulan dalam misi mencari dana. Dengan memakai vest dan memegang tabung tabung Syria kumpulan aku pergi ke KL Sentral untuk mencari sumbangan. Sesungguhnya, bukan senang untuk buat pekerjaan ini , hanya yang cekal dan bermuka tebal sahaja mampu melakukannya.   Dalam surah at Taubah ayat ke 41, yang berbunyi :
“Pergilah kamu beramai-ramai, samada dengan keadaan ringan ataupun dengan keadaan berat dan berjihadlah dengan harta benda dan jiwa kamu pada jalan Allah. Yang demikian amatlah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui.”
(Al-Taubah [9] : 41)

Hari ini sudah 28 Februari 2016. Aku masih membuat persiapan akhir ke Lubnan, mengemas barang barang dan dimasukkan kedalam bagasi , membuat solat hajat serta berdoa agar perjalanan kami ke sana berjalan dengan lancar. 

No comments: