Bahagian 3 : Alaa biasalaa ! Kita kan Traveler

Tarikh : 29 Januari 2016
Masa : 8.30 pagi
Tempat : Lapangan Terbang Antarabangsa Kuwait

            Udara sejuk mulai terasa setibanya kami di Lapangan Terbang Antarabangsa Kuwait. Di sini hanyalah sebagai destinasi transit sebelum bertolak ke Lapangan Terbang Beirut. Abang Syahrir memberi kami kupon makanan sarapan. Makanan sarapan termasuk roti berintikan keju , kek, jeruk buah dan kopi mengisi perut kami. Sementara yang lain ada yang mencari internet wifi untuk memberitahu kepada keluarga tentang keberadaan masing masing. Hampir dua jam menunggu untuk penerbangan ke Beirut amat mengajar erti kesabaran . Dalam menunggu, kami memerhati kerenah dan budaya orang-orang Kuwait. Seperti yang aku lihat, orang orang disini agak kelihatan sukar untuk mengukir senyuman mungkin kerana budaya mereka walaupun mereka sebenarnya baik baik sahaja. Dalam surah al-Hujurat ayat 13 yang bermaksud “Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).” Ayat ini sangat menjelaskan hikmah Allah menjadikan manusia daripada golongan lelaki, perempuan, berbangsa-bangsa dan berpuak-puak supaya dapat berkenalan dan beramah mesra antara satu sama lain.


            Hampir jam 11.00 pagi, setiap dari kami bersedia untuk melalui pemeriksaan keselamatan imegresen di pintu 22. Semua berjaya melepasi pemeriksaan tersebut dan tidak bagi ketua program kami Amin. Dia diuji dengan kehilangan passportnya dan ketika itu hampir beberapa minit sahaja lagi kami akan berlepas. Kelihatan titisan air mata pada beberapa ahli misi kami dan dia terus mencari passportnya. Walaupun begitu, kami perlu juga teruskan apa yang sudah kami mulakan dan semua terus menuju ke perut kapal terbang. Tetapi tidak lama kemudian, setelah diberi nasihat oleh Prof Norita, kak Maria dan Abang Syahrir, abang Syahrir memeriksa didalam poketnya, passport Amin dengan secara tiba tiba berada di dalam poket nya. Semua kelihatan gembira dan menarik nafas lega apabila ketua kami dapat pergi bersama.  Amin setelah itu masuk dan mengambil tempat duduk di dalam kapal terbang. Perjalanan kami memakan masa selama 5 jam untuk sampai ke Lapangan Terbang Antarabangsa Beirut. Walaubagaimanapun, kejadian itu amat mengajar aku tentang erti perjuangan. Perjuangan itu penuh dengan mehnah, tribulasi dan jika ada di antara ahli pejuang tidak mampu meneruskan apa yang diperjuangkan, maka ahli yang lain perlu berjuang sehingga matlamat yang ingin dituju itu tercapai. Ukhuwwah itu penting tetapi dakwah dan misi Islam adalah lebih penting berbanding ukhuwwah. Kerana itulah ukhuwwah berada pada tahap yang ke sembilan didalam rukun baiah diatasi oleh kefahaman,keihlasan dan amal. 

No comments: