Bahagian 2 : Lubnan Kami Datang

Tarikh : 28 Januari 2016
Masa : 10.00 malam
Tempat : Pavilion USIM

Kedengaran enjin bas menuju ke perkarangan Kompleks Sukan Tunku Najihah Pavilion USIM di tempat yang kami akan berkumpul sebelum menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA 2). Masing-masing membawa bagasi, kotak dan beg yang berisi keperluan dan barangan sumbangan yang akan di beri kepada pelarian Syria di Lubnan nanti. Segala bagasi dan kotak dimasukkan ke perut bas sebelum bas bergerak ke KLIA 2. Tidak lama selepas itu, setelah semuanya tiba, bas yang kami naiki menuju ke KLIA 2 dan perjalanan memakan masa selama 15 minit. Di dalam jiwaku, terbit perasaan dan harapan yang besar bahawa setiap dari kami ini membawa misi yang besar dan perlu untuk tajdid niat.
            Dalam jam 10.30 malam, kaki melangkah turun dari bas. Setiap dari kami mempercepatkan langkah mengambil troli dan membawa kesemua barangan kami ke pintu pelepasan. Sementara itu, kami menunggu Prof. Dr Norita , Abang Syahrir Azfar, Kak Maria Kamel dan Kak Fiza selaku pengiring kami dan juga beberapa ahli kami yang lain yang turut akan menyempurnakan Misi Kemanusiaan kami di Lubnan nanti. Detik demi detik berlalu dan kelihatan tiba kehadiran setiap ahli dari kami dan jua sahabat handai yang datang sebelum kami bertolak ke sana. Sesi fotografi dijalankan dan setiap dari kami memegang bendera USIM, banner, dan bendera Malaysia. Hampir jam 11.30 malam, abang Syahrir membawa kami ke kaunter check-in bagasi untuk mendaftar masuk segala bagasi dan kotak barangan sumbangan. Proses memakan masa hampir satu jam sehinggalah semua bagasi didaftar masuk ke kargo atas nama mengikut passport masing masing.

Tepat jam 12.25 pagi bertarikh 29 Januari 2016, kami mendengar sedikit perkongsian dan nasihat daripada seseorang sahabat yang berpengalaman ke kem pelarian Syria di Jordan. Perkongsian tersebut sedikit sebanyak memberi kami semangat untuk teruskan misi dan ini adalah peluang yang besar untuk kami berkhidmat dan memberi sumbangan kepada golongan yang sangat memerlukan sokongan dan motivasi untuk meneruskan kehidupan di bumi ini.

Perut mula memainkan lagu keroncong dan kami masing masing diberi masa sebelum jam 1.10 pagi  untuk mengisi perut dengan makanan. Aku terus menuju ke KFC dan mengisi perutku yang lapar. Lebih kurang jam 1.15 pagi, kami semua berkumpul di pintu pagar pelepasan bagi penerbangan antarabangsa . Setelah semuanya tiba , kami semua menuju masuk membawa passport dan beg  masing masing dan segala proses kemasukan dan pemeriksaan keselamatan imegresen dijalankan. Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar. Setelah itu, kami menuju ke platform tren dan menunggu tren untuk pergi ke gate C05. Setelah beberapa minit menunggu, tren tiba dan kami tiba di gate C05. Penerbangan kami berangka KU 416 menuju ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuwait dan masa penerbangan adalah pada 0325 waktu Malaysia. Setelah itu, bila pengumuman penerbangan ke Kuwait dibuat, kami terus naik atas kapal terbang Kuwait Airways dibantu oleh kru anak kapal. Kami duduk di tempat duduk masing masing setelah beg dimasukkan ke kabin.  Penerbangan ke Kuwait memakan masa selama lebih kurang 8 jam. Satu pengalaman baru sepanjang penerbangan termasuk solat di atas kapal terbang setelah masuknya waktu subuh. Sesungguhnya, pengalaman musafir kali ini mengajar aku erti kehambaan kepadaNya dan sentiasa mengingatiNya walau dimana kita berada.

No comments: